Pengembangan Pendidikan Agama Islam: Reinterpretasi Berbasis Interdisipliner

Pengembangan Pendidikan Agama Islam

--- BUKU MURAH (ASLI bukan FOTOCOPY-AN/BUKAN BUKU BAJAKAN): " Buku MURAH BERKUALITAS hanya Rp.47.000,- (belum ongkos kirim. Ongkos kirim diperkirakan Rp. 18.000 - Rp. 35.000 tergantung lokasi pengiriman) berjudul PENGEMBANGAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM: REINTERPRETASI BERBASIS INTERDISIPLINER (Yogyakarta: LKiS, 2015). Sebagai info harga buku ini di pasaran berkisar 70-90 ribu). Serta buku ini hanya dijual di toko buku daerah YOGYAKARTA saja.Info lebih lanjut hubungi: 08563-350-350 (11 digit)”---

Tuesday, May 8, 2012

SEJARAH PERKEMBANGAN DAN KEMUNDURAN BANI UMAYYAH

Link terkait tulisan atau kajian tentang sistem pembelajarandi sini

Baca juga:

1. Tesis Lengkap Karya A. Rifqi Amin (Tesis terbaik Tahun 2013)

2. Sistem Pembelajaran Pendidikan Agama Islam pada Perguru Tinggi Umum (Buku karya A. Rifqi Amin pendiri blog Banjir Embun)



SEJARAH PERKEMBANGAN DAN KEMUNDURAN BANI UMAYYAH

Oleh: Muh. Faiz Amiruddin

            Foto: Muh. Faiz Amiruddin (sumber foto: facebook)

(Guru SD Dermo II Kota Kediri)
BAB I
PENDAHULUAN
   A. LATAR BELAKANG
          Dinasti Umayyah dibangun oleh Mu’awiyyah ibn Abi Sufyan setelah keberhasilannya memenangkan perselisihan dengan Ali. Kemenangannya karena kecakapan dalam diplomasi ketika terjadi perdamaian dalam perang Shiffin, padahal saat itu dia sudah terdesak. Munculnya Mu‘awiyah sebagai Khalifah telah merubah sistem politik masyarakat Islam. Hal ini dapat dilihat dari sistem suksesi atau perpindahan kekuasaan dari Ali melalui jalan kekerasan dan cara-cara curang melanggar prinsip demokrasi yang telah berlaku selama itu diajarkan Islam dan dipraktekkan ketika Abu Bakar, Umar, dan ‘Usman maupun Ali diangkat menjadi Khalifah.

Pada dinasti ‘Umayyah telah menisbatkan dari Mu’awiyah ibn ‘Abd Syams ibn ‘Abd Manaf, salah seorang pemimpin suku Quraisy pada zaman jahiliyah. Bani ‘Umayyah baru masuk Islam setelah Nabi Muhammad berhasil menaklukkan kota Makkah. Sepeninggal Rasulullah, Bani ‘Umayyah sesungguhnya telah menginginkan jabatan pengganti Rasulullah (Khalifah), tetapi mereka belum berani menampakkan cita-citanya itu pada masa Abu Bakar dan Umar. Setelah ‘Umar meninggal, yang penggantinya diserahkan kepada hasil musyawarah enam sahabat (Usman bin Affan, Ali bin Abi Thalib, Abdurrahman bin Auf, Zubeir bin Awwam, Sa’ad bin Abi Waqqash dan Thalhah bin Ubaidillah), bani ‘Umayyah menyokong pencalonan ‘Usman secara terang-terangan, hingga akhirnya ‘Usman terpilih. Setelah ‘Usman terpilih menjadi khalifah, Mu’awiyah diangkat menjadi Gubernur di Damaskus dikarenakan kecerdikan, teguh pendirian dan banyaknya pengetahuan yang dimilikinya. Pada saat itulah, benih-benih imperium Umayyah mulai bercokol. Dimulai dari perselisihannya dengan khalifah Ali, hingga meletusnya perang shiffin. Dan terjadi peristiwa arbitrase yang menyebabkan pengikut Ali terpecah dan berujung terbunuhnya Ali. Muawiyah yang memenangkan perundingan, memproklamirkan diri sebagai Khalifah setelah Hasan bin Ali menyerahkan kekhalifahan setelah menjabat beberapa bulan. Dan bahkan Mu’awiyah merupakan Khalifah terbesar dinasti ‘Umayyah, karena kepiawaiannya dalam memerintah. Kekuasaannya berlangsung sangat panjang selama 19 tahun dari 41H-60H (661M-680M), sehingga dinasti ‘Umayyah itu identik dengan Mu’awiyah.


BAB II
PEMBAHASAN

A. SEJARAH BERDIRINYA DINASTI UMAYYAH
Dinasti Umayyah didirikan oleh Mu’awiyah bin Aby S}ufyan, dan berkuasa sejak tahun 661 sampai tahun 750 Masehi dengan ibukota Damaskus. Ia juga mengganti sistem pemerintahan muslim yang semula bersistem musyawarah (demokrasi) menjadi sistem Monarchy Herdity (Kekuasaan turun-temurun).
Terlepas dari keberhasilannya memperoleh kekuasaan yang kebanyakan dipandang negatif oleh sebagian Sejarawan, Mu’awiyah sebenarnya adalah pribadi yang sempurna dan pemimpin besar yang berbakat. Keberhasilannay mendirikan Imperium Umayyah bukan hanya karena kemenangan diplomasinya dalam arbitrase dan terbunuhnya Ali, melainkan sifat-sifat seorang penguasa, politikus dan administrator telah berkumpul dalam dirinya yang menyebabkan dirinya mampu mendirikan Imperium Umayyah yang berkuasa selama 90 tahun.
Hal tersebut tak lepas pula dari kepiawaiannya dalam membentuk basis rasionalitas yang solid bagi pemerintahan politiknya di masa depan. Pertama, adalah dukungan yang kuat dari keluarga ‘Umayyah sendiri, yang kebanyakan adalah hartawan dari Makkah yang memasok berbagai persediaan tanpa henti dan orang-orang suriah yang mempunyai pasukan kokoh, terlatih dan disiplin sejak mula telah menjadi rakyatnya sewaktu masih menjabat sebagi gubernur di Damaskus.
Kedua, sebagai seorang administrator, Mu’awiyah sangat piawai dalam menempatkan orang-orang penting sebagai bawahan dan pembantunya dalam menjalankan roda pemerintahan. Sebut saja Amr  bin ‘Ash, Mughirah bin Syu’bah dan Ziyad bin Abihi. Kredibilitas mereka tak bisa diremehkan dalam kancah perpolitikan Arab pada masa itu. Amr bin ‘Ash adalah mediator dan diplomat yang ulung baik pada masa khalifah sebelumnya maupun ketika mendampingi Mu’awiyah. Mughirah bin Syu’bah adalah politikus yang ditempatkan oleh Mu’awiyah sebagai gubernur kufah untuk meredakan gejolak penduduknya yang kebanyakan adalah pengikut Ali, dan dia sukses menciptakan suasana aman di daerah kekuasaannya. Yang terakhir adalah Ziyad bin Abihi yang ditunjuk sebagi gubernur Bashrah, daerah timur kekhalifahan yang dikenal gaduh dan sulit diatur. Dengan sifat tegas, adil dan bijaksana, dia menjaga kekuasaan Umayyah yang ada di bagian timur.
Ketiga, Mu’awiyah mempunyai kemampuan negarawan sejati yang biasa disebut hilm, yang hanya dimiliki oleh para pembesar makkah pada zaman dulu. Seorang yang berada dalam tingkatan hilm dapat menguasai diri secara mutlak dan mampu mengambil keputusan sekalipun dibawah tekanan.

B. KHALIFAH-KHALIFAH DINASTI UMAYYAH
1. Mu’awiyah I bin Aby Sufyan 41-60H/661-679M
2. Yazid I bin Mu’awiyah 60-64H/679-683M
3. Mu’awiyah II bin Yazid 64H/683M
4. Marwan I bin Hakam 64-65H/683-684M
5. Abdul Malik bin Marwan 65-86H/684-705M
6. Al-Walid I bin Abdul Malik 86-96H/705-714M
7. Sulaiman bin Abdul Malik 96-99H/714-717M
8. Umar bin Abdul Aziz 99-101H/717-719M
9. Yazid II bin abdul Malik 101-105H/719-723M
10. Hisham bin Abdul Malik 105-125H/723-742M
11. Al-Walid II bin Yazid II 125-126H/742-743M
12. Yazid bin Walid bin Malik 126H/743M
13. Ibrahim bin Al-Walid II 126-127H/743-744M
14. Marwan II bin Muhammad 127-132H/744-750M
Sebenarnya masih ada empat khalifah lagi setelah hisyam yang memerintah hanya dalam waktu 7 tahun, yakni Al-Walid II, Yazid III bin Al-Walid, Ibrahim bin Al-Walid dan Marwan bin Muhammad. Adapun marwan bin Muhammad adalah penguasa terakhir yang terbunuh di Mesir oleh pasukan bani Abasiyah pada tahun 132H/750M.

C. KEMAJUAN PERKEMBANGAN PADA MASA BANI UMAYYAH
Masa pemerintahan bani ‘Umayyah terkenal sebagai suatu era agresif, dimana perhatian tertumpu pada usaha perluasan wilayah dan penaklukan, yang terhenti sejak zaman kedua Khulafa>ur Rashidin terakhir. Hanya dalam jangka waktu 90 tahun banyak bangsa di empat penjuru mata angin beramai-ramai masuk kedalam kekuasaan Islam yang meliputi tanah Spanyol, seluruh wilayah Afrika Utara, Jazirah Arab, Syiria, Palistina, sebagian daerah Anatolia, Irak, Persia, Afghanistan dan negeri yang sekarang dinamakan Turkmenistan, Uzbekistan dan Kirgiztan yang termasuk Soviet Rusia.
Menurut Prof. Ahmad Syalabi, penaklukan militer di zaman Umayyah mencakup tiga front penting yaitu sebagi berikut:
Pertama, front melawan bangsa romawi di Asia kecil dengan sasaran utama pengepungan ke Ibukota Konstantinopel dan penyerangan ke pulau-pulau di laut tengah.
Kedua, front Afrika Utara, selain menundukkan daerah hitam Afrika, pasukan muslim juga menyeberangi selat Gibraltar lalu masuk ke Spanyol.
Ketiga, front timur menghadapi wilayah sangat luas sehingga operasi di jalur ini dibagi menjadi 2 arah, yang satu menuju ke utara  ke daerah-daerah seberang sungai Jihun (Ammu Darya), sedangkan yang lainnya kearah selatan menyusuri sind wilayah India bagian barat.
Saat-saat yang paling mengesankan dalam ekspansi ini ialah pada paruh pertama dari seluruh masa pemerintahan bani ‘Umayyah yaitu ketika kedaulatan dipegang oleh Mu’awiyah bin Abi Sufyan dan tahun-tahun terakhir dari zaman kekuasaan Abdul Malik. Diluar masa-masa tersebut, usaha-usah penaklukan mengalami degradasi atau hanya mencapai kemenangan-kemenangan yang sangat tipis.
Ekspansi ke timur yang telah dirintis oleh Mu’awiyah, lalu disempurnakan oleh khalifah Abdul Malik. Dibawah komando gubernur Irak, Hajjaj bin Yusuf, tentara kaum muslimin menyeberangi sungai Ammu Darya dan menundukkan Balkh, Bukhara, Khawarizm, Farghana dan Samarkand. Pasukan Islam juga melalui Makran masuk ke Balukhistan, Sind dan Punjab sampai ke Multan, Islam menginjakkan kakinya untuk pertama kali di bumi India.
Kemudian tiba pada masa kekuasaan Al-Walid I yang disebut-sebut sebagai masa kemenangan yang luas.
Prestasi yang lebih besar dicapai oleh Al-Walid I adalah di front Afrika utara dan sekitarnya.
Disamping keberhasilan tersebut, Bani Umayyah juga banyak berjasa dalam pembangunan berbagai bidang, baik politik atau tata pemerintahan maupun sosial kebudayaan.
Dalam bidang politik, Bani Umayyah menyusun tata pemerintahan yang sama sekali baru. Selain mengangkat majelis penasihat sebagai pendamping, khalifah Bani Umayyah dibantu oleh beberapa orang sekretaris untuk membantu pelaksanaan tugas yang meliputi:
1. Katib Ar-Rasa>’il: yaitu yang bertugas menyelengggarakan administrasi dan surat-mnyurat dengan para pembesar setempat.
2. Katib Al-Kharraj sekretaris yang bertugas menyelenggarakan penerimaan dan pengeluaran uang negara.
3. Katib Al-Jundi yang bertugas menyelenggarakan berbagai hal yang berkaitan dengan ketentaraan.
4. Katib As-Shurtah yang bertugas menyelenggarakan keamanan dan ketertiban umum.
5. Katib Al-Qudat yang bertugas menyelenggarakan tertib hukum melalui badan-badan peradilan dan hakim-hakim setempat.
Kemudian dalam bidang sosial, Bani ‘Umayyah mulai membuka hubungan dengan bangsa-bangsa lain seperti Persia, Mesir, Eropa dan sebagainya, yang kemudian melahirkan asimilasi dalam bidang seni dan ilmu pengetahuan. Dalam bidang seni, yang berkembang adalah seni arsitektur (bangunan). Salah satu pencapaiannya yaitu dibangunnya kubah Ash-Shakhra di Yerussalem yang hingga kini masih ada dan menjadi bukti keemasan zaman Islam. Dalam bidang seni yang lain yakni seni sastra yang menelurkan sastrawan-sastrawan terkemuka seperti Al-Ahtal, Farazdaq, Jurair dan lain-lain.
Kemajuan yang lain adalah dalam hal peradaban yang terbagi menjadi pengembangan bahasa dan pengembangan ilmu pengetahuan. Dalam bidang ini, Bani Umayyah telah menemukan jalur yanng lebih luas dalam kancah pengembangan bahasa dan ilmu pengetahuan dengan bahsa Arab sebagai pengantarnya.
Menurut Jurji Zaidan (George Zaidan) beberapa kemajuan dalam bidang pengembangan ilmu pengetahuan antara lain sebagai berikut:
1. Pengembangan bahasa Arab
Bahasa Arab dipakai sebagai bahasa resmi Negara, baik di tanah Arab maupun di daerah kekuasaan, seperti Romawi dan Persia. Pembukuan/administrasi dan surat-menyurat memakai bahasa Arab.
2. Marbad kota Pusat Kegiatan Ilmu
Marbad adalah kota kecil yang didirikan oleh Bani ‘Umayyah sebagai pusat kegiatan ilmu dan kebudayaan. Di kota ini berkumpul para pujangga, filsuf, ulama’, penyair dan cendikiawan lainnya sehingga disebut ukadz-nya Islam.
3. Ilmu Qiraat
Ilmu Qiraat adalah salah satu ilmu shariat tertua, yakni ilmu seni baca Qur’an yang telah dibina sejak zaman Khulafa>Ur Rashidin dan kemudian dikembangluaskan pada masa Bani ‘Umayyah. Pada masa ini, lahir para ahli Qiraat ternama seperti Abdullah bin Qusair (w. 120H) dan Ashim bin Abi Nujud (w. 127H)
4. Ilmu Tafsir
Untuk memahami Al-Qur’an sebagai kitab suci diperlukan interpretasi pemahaman secara komprehensif. Dan pada masa itu, minat menafsirkan Al-Qur’an bertambah dikalangan Islam. Salah satu ulama’ yang membukukan ilmu tafsir pada masa perintisannya adalah Mujahid (w. 104H).
5. Ilmu Hadits
Ilmu Hadits adalah ilmu yang mempelajari hadits secara mendalam, mulai dari pengumpulan, penyelidikan asal-usulnya, dan lain-lain. Ulama’-ulama’ hadits yang masyhur pada masa itu ialah Al-Auzai Abdurrahman bin Amru (w. 159H), Hasan Basri (w. 110H), Ibn Abu Malikah (w. 119H) dan Asya’bi Amru Amir bin Syurahbil.
6. Ilmu Fiqh
Pada masa ini, fiqh telah menjadi cabang ilmu sendiri. Diantara ulama’-ulama’nya yang terkenal adalah Sa’ud bin Misib, Abu Bakar bin Abdurrahman, Qasim Ubaidillah, Urwah dan Kharijah.
7. Ilmu Nahwu
Karena lebih luasnya wilayah Islam pada masa ‘Umayyah dan banyaknya orang Ajam (non-Arab) yang masuk Islam, maka ilmu nahwu sangat dibutuhkan baik untuk mempelajari bahasa Arab maupun mempelajari ilmu Islam.
8. Ilmu Jughrafi dan Tarikh
Ilmu ini adalah salah satu dari ilmu yang lahir pada masa Bani ‘Umayyah, yakni ilmu Jughrafi (ilmu Goegrafi) dan Tarikh(ilmu sejarah). Pada masa inilah ilmu tersebut berkembang dan berdiri sendiri.
9. Usaha Penerjemahan
Untuk kepentingan pembinaan dakwah Islamiah, banyak buku-buku dari bahasa dan literatur lain diterjemahkan. Seperti buku-buku tentang ilmu kimia, ilmu astronomi, ilmu falak, ilmu fisika, kedokteran dan lain-lain. Salah satu ahlinya adalah Khalid bin Yazid, sebagai ahli astronomi.


D. SISTEM SOSIAL, POLITIK DAN EKONOMI DAULAH BANI UMAYYAH
1. Sistem Sosial
Dalam lapangan sosial, Bani Umayyah telah membuka terjadinya kontak antara bangsa-bangsa Muslim (Arab) dengan negeri-negeri taklukan yang terkenal memiliki kebudayaan yang telah maju seperti Persia, Mesir, Eropa dan sebagainya. Hal tersebut menyebabkan terjadinya akulturasi budaya antara Arab (yang memiliki ciri-ciri Islam) dengan tradisi bangsa-bangsa lain yang bernaung dibawah kekuasaan Islam.. Hubungan tersebut kemudian melahirkan kreatifitas baru yang menakjubkan dibidang seni bangunan (arsitektur) dan ilmu pengetahuan. Seperti yang terjadi pada masa pemerintahan Khalifah Walid ibn Abdul Malik (705-715 M) kekayaan dan kemakmuran melimpah ruah. Ia seorang yang berkemauan keras dan berkemampuan melaksanakan pembangunan. 
Oleh karena itu, ia menyempurnakan gedung-gedung, pabrik-pabrik dan jalan-jalan yang dilengkapi dengan sumur untuk parakabilah yang berlalu lalang dijalan tersebut. Ia membangun masjid al-Amawi yang terkenalhingga masa kini di Damaskus. 
Disamping itu ia menggunakan kekayaan negerinya untukmenyantuni para yatim piatu, fakir miskin, dan penderita cacat seperti orang lumpuh, butadan sebagainya.Akibat lainnya adalah juga banyak orang-orang dari negeri taklukan yang memelukIslam. Mereka adalah pendatang-pendatang baru dari kalangan bangsa-bangsa yangdikalahkan, yang kemudian mendapat gelar “al mawali”. Status tersebut menggambarkaninferioritas di tengah-tengah keangkuhan bangsa Arab. Mereka tidak mendapat fasilitasdari penguasa Bani Umayyah sebagaimana yang didapatkan oleh orang-orang musliminArab.
Dalam masa Daulah Bani Umayyah, orang-orang muslimin Arab memandang dirinyalebih mulia dari segala bangsa bukan Arab (mawali). Orang-orang Arab memandang dirinya“saiyid” (tuan) atas bangsa bukan Arab, seakan-akan mereka dijadikan Tuhan untukmemerintah. Sehingga antara bangsa Arab dengan negeri taklukannya terjadi jurangpemisah dalam hal pemberian hak-hak bernegara. .Pada saat itu banyak Khalifah Bani Umayyah yang bergaya hidup mewah yang samasekali berbeda dengan para Khalifah sebelumnya. Meskipun demikian, mereka tidakpernah melupakan orang-orang lemah, miskin dan cacat. Pada masa tersebut dibangunberbagai panti untuk menampung dan menyantuni para yatim piatu, faqir miskin danpenderita cacat. Untuk orang-orang yang terlibat dalam kegiatan humanis tersebut merekadigaji oleh pemerintah secara tetap.
2. Sistem Politik
Perubahan yang paling menonjol pada masa Bani Umayyah terjadi pada sistem politik, diantaranya adalah:
a. Politik dalam Negeri
1) Pemindahan pusat pemerintahan dari Madinah ke Damaskus. Keputusan ini berdasarkan pada pertimbangan politis dan keamanan. Karena letaknya jauh dari Kufah, pusat kaum Syi’ah (pendukung Ali), dan juga jauh dari Hijaz, tempat tinggal Bani Hasyim dan Bani Umayyah, sehingga bisa terhindar dari konflik yang lebih tajam antar dua bani tersebut dalam memperebutkan kekuasaan. Lebih dari itu, Damaskus yang terletak di wilayah Syam (Suriah) adalah daerah yang berada di bawah genggaman Muawiyah selama 20 tahun sejak dia diangkat menjadi Gubernur di distrik ini sejak zaman Khalifah Umar ibn Khattab.
2) Pembentukan lembaga yang sama sekali baru atau pengembangan dari Khalifah arrasyidin, untuk memenuhi tuntutan perkembangan administrasi dan wilayahkenegaraan yang semakin komplek. Dalam menjalankan pemerintahannya Khalifah Bani Umayyah dibantu oleh beberapa al Kuttab (sekretaris) yang meliputi :
· Katib ar Rasaail yaitu sekretaris yang bertugas menyelenggarakan administrasi dansurat-menyurat dengan pembesar-pembesar setempat.
· Katib al Kharraj yaitu sekretaris yang bertugas menyelenggarakan penerimaan danpengeluaran negara.
· Katib al Jund yaitu sekretaris yang bertugas menyelenggarakan hal-hal yangberkaitan dengan ketentaraan.
·Katib asy Syurthahk yaitu sekretaris yang bertugas menyelenggarakanpemeliharaan keamanan dan ketertiban umum.
· Katib al-Qaadhi yaitu sekretaris yang bertugas menyelenggarakan tertib hukummelalui bedan-badan peradilan dan hakim setempat.
 Masa Bani Umayyah juga membentuk berbagai departemen baru antara lain bernamaal-Hijabah, yaitu urusan pengawalan keselamatan Khalifah. Organisasi Syurthahk (kepolisian) pada masa Bani Umayyah disempurnakan,. Pada mulanya organisasi inimenjadi bagian organisasi kehakiman, yang bertugas melaksanakan perintah hakim dan keputusan-keputusan pengadilan, dan kepalanya sebagai pelaksana al-hudud. Untuk mengurus tata usaha pemerintahan, Daulah Bani Abbas membentuk empat buah “dewan” atau kantor pusat yaitu:
· Diwanul Kharrraj,
· Diwanul Rasaail,
· Diwanul Musytaghilaat al-Mutanauwi’ah dan
· Diwanul Khatim.
Dewan ini sangat pnting karena tugasnya mengurus surat-surat lamaran raja,menyiarkannya, menstempel, membungkus dengan kain dan dibalut dengan lilir kemudiandiatasnya dicap .Sedangkan pada bidang pelaksanaan hukum, Daulah Bani Umayyah membentuklembaga yang bernama Nidzam al Qadai (organisasi kehakiman). Kekuasaan kehakiman dizaman ini dibagi kedalam tiga badan yaitu:· Al-Qadha’, bertugas memutuskan perkara dengan ijtihadnya, karena pada waktuitu belum ada “mazhab empat” ataupun mazhab-mazhab lainnya. Pada waktu itupara qadhi menggali hukum sendiri dari al-kitab dan as-Sunnah dengan berijtihad.· Al-Hisbah, bertugas menyelesaikan perkara-perkara umum dan soal-soal pidanayang  indakan cepat. An-Nadhar fil Madhalim, yaitu mahkamah tertinggi atau mahkamah banding .Selain iitu, Khalifah Bani Umayyah juga mengangkat pembantu-pembantu sebagaipendamping yang sama sekali berbeda dengan Khalifah sebelumnya. Mereka merekrutorang-orang non Muslim menjadi pejabat-pejabat dalam pemerintahan, seperti penasehat,administrator, dokter dan kesatuan dalam militer. Hal ini terjadisejak Muawiyah menjabat sebagai Khalifah, yang kemudian diwarisi oleh keturunannya.Tetapi pada zaman Umar bin Abdul Azis kebijakan tersebut dihapus, karena orang-orangnon Muslim (Yahudi, Nasrani dan Majusi) yang memperoleh privilage di dalampemerintahan banyak merugikan kepentingan umat Islam, bahkan menganggap merekarendah.
b. Politik Luar Negeri
Politik luar negeri Bani Umayyah adalah politik ekspansi yaitu melakukan perluasandaerah kekuasaan ke negara–negara yang belum tunduk pada kerajaan Bani Umayyah.Pada zaman Khalifah ar-Rasyidin wilayah Islam sudah demikian luas, tetapi perluasan tersebut belum mencapai tapal batas yang tetap, sebab di sana-sini masih selalu terjadi pertikaian dan kontak-kontak pertempuran di daerah perbatasan. Daerah-daerah yang telah dikuasai oleh Islam masih tetap menjadi sasaran penyerbuan pihak-pihakdi luar Islam, dari belakang garis perebutan tersebut. Bahkan musuh diluar wilayah Islam telah berhasil merampas beberapa wilayah kekuatan Islam ketika terjadi perpecahan-perpecahan dan permberontakan-pemberontakan dalam negeri kaum muslimin). Berdasarkan kedaan semacam ini, terjadilah pertempuran-pertempuran antara Bani Umayah dan negara-negara tetangga yang telah ditaklukkan pada masa khilafaur rasyidin. Di sebelah Timur, Muawiyah dapat menguasai Khurasan sampai ke sungai Oxus dan Afganistan sampai ke Kabul. Angkatan lautnya melakukan serangan-serangan ke ibu kota Bizantium, Konstantinopel. Ekspansi ke timur yang dilakukan Muawiyah dilanjutkan oleh Khalifah Abdul Malik. Dia mengirim tentara menyeberangi sungai Oxus dan berhasil menundukkan Balk, Bukhara, Khawarizm, Ferghana dan Samarkand. Tentaranya sampai ke India dan dapat menguasai Balukhistan, Sind dan daerah Punjab sampai ke Maltan . Ekspansi ke Barat secara besar-besaran dilanjutkan di zaman Walid bin Abdul Malik. Pada masa pemerintahannya tercatat suatu ekspedisi militer dari Afrika Utara menuju wilayah Barat daya, benua Eropa, pada tahun 711 M. Setelah al-Jazair dan Marokka dapat ditaklukkan, Tariq bin Ziyad, pemimpin pasukan Islam,menyeberangi selat yang memisahkan antara Marokko dengan benua Eropa, dan mendapat di suatu tempat yang sekarang dikenal dengan nama Gibraltar (Jabal Tariq). Tentara Spanyol dapat ditaklukkan. Dengan demikian Spanyol menjadi sasaran ekspansi selanjutnya. Ibu kota Spanyol, Kordova, dengan cepat dikuasai. Menyusul kota-kota lain seperti Seville, Elvira dan Toledo yang dijadikan ibu kota Spanyol yang baru setelah jatuhnya Kordova . Pada saat itu, pasukan Islam memperoleh kemenangan dengan mudah karena mendapat dukungan dari rakyat setempat yang sejak lama menderita akibat kekejaman penguasa. Di zaman Umar bin Abdul Aziz, serangan dilakukan ke Prancis melalui pegunungan Piranee. Serangan ini dipimpin oleh Abdurahman ibn Abdullah al-Ghafiqi. Ia mulai menyerang Bordeau, Poitiers. Dari sana ia menyerang Tours. Namun dalam peperangan di luar kota Tours, al-Qhafii terbunuh, dan tentaranya mundur kembali ke Spanyol. Disamping daerah-daerah tersebut pulau-pulau yang terdapat di Laut Tengah juga jatuh ke tangan Islam di zaman Bani Umayyah. Dengan keberhasilan ekspansi ke beberapa daerah baik di Timur maupun Barat, wilayah kekuasaan Islam masa Bani Umayyah sangat luas. Daerah-daerah tersrebut meliputi: Spanyol, Afrika Utara, Syria, Palestina, jazirah Arabia, Irak, sebagian Asia Kecil, Persia, Afganistan, daerah yang sekarang disebut Pakistan, Purkmenia, Uzbek dan Kirgis di Asia Tengah. Dengan demikian, ekspansi yang dilakukan oleh orang Islam di masa Bani Umayyah adalah semata-mata suatu tindakan untuk membela diri (defensif) dan jihad untuk menyiarkan agama Islam, terutama terhadap penganut-penganut kepercayaan syirik, yang menghalang-halangi sampainya ajaran Islam ke dalam hati sanubari rakyat yang telah lama menanti-nantikannya. Perluasan yang dilakukan pada masa Bani Umayyah meliputi tiga front penting, yaitu daerah-daerah yang telah dicapai dan gerakan Islam terhenti sampai di situ, ketika masaKhalifah Ustman bin Affan. Ketiga front itu sebagai berikut :
1) Front pertempuran melawan bangsa Romawi di Asia Kecil. Dimasa pemerintahan Bani Umayyah, pertempuran di front ini telah meluas, sampai meliputi pengepungan terhadap kota Konstantinopel, dan penyerangan terhadap beberapa pulau di laut tengah.
2) Front Afrika Utara. Front ini meluas sampai ke pantai Atlantik, kemudian menyeberangi selat Jabal Thariq dan sampai ke Spanyol.
3) Front Timur. Ini meluas dan terbagi kepada dua cabang, yang satu menuju ke utara, ke daerah-daerah diseberang sungai Jihun (Amru Dariyah). Dan cabang yang kedua menuju ke Selatan, meliputi daerah Sind, wilayah India di bagian Barat (Mufrodi,1997:80).
3. Sistem Ekonomi
Pada masa Bani Umayyah ekonomi mengalami kemajuan yang luar biasa. Denganwilayah penaklukan yang begitu luas, maka hal itu memungkinkannya untukmengeksploitasi potensi ekonomi negeri-negeri taklukan. Mereka juga dapat mengangkutsejumlah besar budak ke Dunia Islam. Penggunaan tenaga kerja ini membuat bangsa Arabhidup dari negeri taklukan dan menjadikannya kelas pemungut pajak dan sekaligusmemungkinkannya mengeksploitasi negeri-negeri tersebut, seperti Mesir, Suriah dan Irak.Tetapi bukan hanya eksplotasi yang bersifat menguras saja yang dilakukan oleh Bani umayyah, tetapi ada juga usaha untuk memakmurkan negeri taklukannya. Hal ini terlihat dari kebijakan Gubernur Irak yang saat itu dijabat oleh al-Hajjaj bin Yusuf. Dia berhasil memperbaiki saluran-saluran air sungai Euphrat dan Tigris, memajukan perdagangan, dan memperbaiki sistem ukuran timbang, takaran dan keuangan.
Jadi sumber ekonomi masa Daulah Bani Umayyah berasal dari potensi ekonomi negeri-negeri yang telah ditaklukan dan sejumlah budak dari negara-negara yang telah ditaklukkan diangkut ke Dunia Islam. Tetapi kebijakan yang paling strategis pada masa Daulah Bani Ummayah adalah adanya sistem penyamaan keuangan. Hal ini terjadi pada masa Khalifah Abdul Malik. Dia mengubah mata uang asing Bizantium dan Persia yang dipakai di daerah-daerah yang dikuasai Islam. Untuk itu, dia mencetak uang tersendiri pada tahun 659 M dengan memakai kata-kata dan tulisan Arab. Mata uang tersebut terbuat dari emas dan perak sebagai lambang kesamaan kerajaan ini dengan imperium yang ada sebelumnya.
E. Kemajuan Intelektual
Kehidupan ilmu dan akal, pada masa Dinasti Bani Umayyah pada umumnya berjalan seperti zaman khalafaur rasyidin, hanya beberapa saja yang mengalami kemajuan, yaitu mulai dirintis jalan ilmu naqli, berupa filsafat dan eksakta. Pada saat itu, sebagaimanamasa sebelumnya, ilmu berkembang dalam tiga bidang, yaitu diniyah, tarikh dan filsafat.Tokoh filsafat yang terkenal (beragama nasrani) adalah Yuhana al Dimaski, yang dikenal dalam Dunia KRISTEN sebagai Johannes Damacenes, yang kemudian diteruskan oleh muridnya yang bernama Abu Qarra.
Kebanyakan masyarakat dan Khalifah Bani Umayyah mencintai syair. Pada masa itu lahir beberapa penyair terbesar, seperti Ghayyats Taghlibi al-Akhtal, Jurair, dan Al-Farazdak.Kota-kota yang menjadi pusat kegiatan ilmu, pada masa Daulah Bani Umayyah, masih seperti zaman khafaur rasyidin, Yaitu kota Damaskus, Kufah, Basrah, Mekkah, Madinah, Mesir dan ditambah lagi dengan pusat-pusat baru, seperti kota Kairawan, Kordoba, Granada dan lain-lainnya. 
Ilmu pengetahuan pada masa Daulah Bani Umayyah terbagi menjadi dua yaitu:
1. Al-Adaabul Hadisah (ilmu-ilmu baru), yang terpecah menjadi dua bagian: Al-Ulumul Islamiyah, yaitu ilmu-ilmu al-Qur’an, al-Hadist, al-Fiqh, al-ulumulLisaniyah, at-Tarikh dan al-Jughrafi.· Al-Ulumud Dakhiliyah, yaitu ilmu-ilmu yang diperlukan oleh kemajuan Islam,seperti ilmu thib, fisafat, ilmu pasti dan ilmu-ilmu eksakta lainnya yang disalin daribahasa Persia dan Romawi.
2. 2. Al-Adaabul Qadimah (ilmu-ilmu lama), yaitu ilmu-ilmu yang telah ada di zaman Jahiliah dan di zaman khalafaur rasyidin, seperti ilmu-ilmu lughah, syair, khitabah dan amsaal. Pada permulaan masa Daulah Bani Umayyah orang Muslim membutuhkan hokum dan undang-undang, yang bersumber pada al-Qur’an. Oleh karena itu mereka mempunyai minat yang besar terhadap tafsir al-Qur’an. Ahli tafsir pertama dan termashur pada masa tersebut adalah Ibnu Abbas. Beliau menafsirkan al-Qur’an dengan riwayat dan isnaad. Kesulitan-kesulitan kaum muslimin dalam mengartikan ayat-ayat al-Qurr’an dicari dalam al-Hadist. Karena terdapat banyak hadist yang bukan hadist, maka timbullah usaha untuk mencari riwayat dan sanad al-Hadist, yang akhirnya menjadi ilmu hadist dengan segala cabang-cabangnya. Maka kitab tentang ilmu hadist mulai banyak dikarang oleh orang-orarng Muslim. Diantara para muhaddistin yang termashur pada zaman itu, yaitu: Abu Bakar Muhammad bin Muslim bin Ubaidillah bin Abdullah bin Syihab az-Zuhry, Ibnu Abi Malikah (Abdullah bin Abi Malikah at-Tayammami al-Makky, Al-Auza’I Abdur Rahmanbin Amr, Hasan Basri Asy-Sya’bi.

F. Masa Kemunduran Dinasti ‘Umayyah
Meskipun kejayaan telah diraih oleh bani ‘Umayyah ternyata tidak bertahan lebih lama, dikarenakan adanya faktor internal dan semakin kuatnya tekanan dari  pihak luar.
Menurut Dr. Badri Yatim, ada beberapa faktor yang menyebabkan dinasti ‘Umayyah lemah dan membawanya pada kehancuran, yaitu sebagai berikut:
a. Sistem pergantian Khalifah melalui garis keturunan adalah sesuatu yang baru bagi tradisi Arab, yang lebih menentukan aspek senioritas, pengaturannya tidak jelas. Ketidak jelasan sistem ini menyebabkan persaingan yang tidak sehat di kalangan keluarga istana.
b. Latar belakang terbentuknya dinasti ‘Umayyah tidak lepas dari konflik politik yang terjadi di masa Ali. Sisa-sisa Syi’ah dan Khawarij terus menjadi oposisi, baik secara terang-terangan seperti di awal dan akhir masa kekuasaan maupun secara tersembunyi seperti di masa pertengahan. Penumpasan terhadap gerakan-gerakan ini banyak menyedot kekuatan pemerintah.
c. Pada masa kekuasaan bani ‘Umayyah, pertentangan antara suku Arab utara (bani Qais) dan Arab selatan (bani Kalb) yang sudah ada sejak zaman sebelum Islam semakin runcing. Perselisihan ini menyebabkan para penguasa bani ‘Umayyah sulit untuk menggalang persatuan dan kesatuan. Di samping itu, keberadaan golongan timur lainnya yang merasa tidak puas atas status Mawali yang menggambarkan inferioritas, juga ditambah keangkuhan bangsa Arab pada masa itu.
d. Sikap hidup mewah anak-anak Khalifah di istana sehingga menyebabkan ketidakmampuan mereka ketika memikul beban khalifah yang mereka warisi dari ayah mereka. Juga kecewanya sebagian besar golongan awam karena penguasa sangat kurang perhatiannya dalam masalah agama.
e. Penyebab langsung runtuhnya kekuasaan dinasti ‘Umayyah adalah munculnya kekuatan baru yang digalang oleh keturunan Al-Abbas bin Abbas Al-Muthalib. Gerakan ini mendapat dukungan penuh dari bani Hashim, golongan Syi’ah dan kaum Mawali yang merasa dikelasduakan oleh pemerintah bani ‘Umayyah.
Beberapa penyebab tersebut muncul dan menumpuk menjadi satu, sehingga mengakibatkan keruntuhan dinasti ‘Umayyah, disusul dengan berdirinya kekuasaan bani Abbasiyah yang memburu, mengejar-ngejar dan membunuh setiap orang dari Bani ‘Umayyah yang dijumpainya.
Demikianlah, dinasti ‘Umayyah pasca wafatnya Umar bin Abdul Aziz yang berangsur-angsur melemah. Kekhalifahan sesudahnya dipengaruhi oleh pengaruh-pengaruh yang melemahkan dan akhirnya runtuh. Dinasti ‘Umayyah diruntuhkan oleh dinasti Abbasiyah pada masa Khalifah Marwan bin Muhammad (Marwan II) pada tahun 127H/744M.


BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN
Mu’awiyah sebagai peletak pertama sistem pemerintahan monarkhi Islam dengan dinasti ‘Umayyah sebagai rezimnya, dipandang telah mengenalkan sistem baru dalam pengelolaan Negara dan kehidupan beragama. sistem baru yang dikenalkan Mu’awiyah mempunyai pengaruh penting dalam penciptaan tradisi baru dalam masyarakat dan budaya Arab. Budaya pada masa dinasti Mu’awiyah berkembang terutama dipengaruhi oleh dua faktor penting, Pertama : persentuhan antara budaya Arab muslim dengan budaya Eropa, terutama masyarakat yang hidup di kota-kota besar di Spanyol. Dengan masuknya Islam , budaya Arab muslim dapat bersentuhan langsung dengan budaya Eropa, terutama dalam gaya hidup, tradisi, filsafat, kedokteran, astronomi dan arsitektur. Kedua, meskipun terdapat persentuhan langsung antara budaya Arab muslim dengan budaya Eropa, bangsa Arab tetap mampu mempertahankan tradisi dan budaya khas mereka, dan hal ini berlangsung hingga masa-masa akhir kekuasaan dinasti Abbasiyah. Arsitektur religi, puisi, sastra dan seni musik khas Arab tetap dipertahankan dan mengalami perkembangan yang pesat. Dengan demikian, betapapun sistem pemerintahan monarki yang dijalankan olaeh para Khalifah dinasti ‘Umayyah bersifat absolut-otoriter yang ternyata berbeda jauh dengan sistem pemerintahan sebelumnya yang demokratis-egaliter. Pertumbuhan dan perkembangan Arab pada masa dinasti ini cukup menonjol dan dapat mengantarkan kemasyhuran dinasti sesudahnya, yakni dinasti Abbasiyah.


DAFTAR PUSTAKA
Taufiqurrahman, Sejarah Sosial Politik Masyarakat Islam, (Surabaya: Pustaka Islamika, 2003), 
Choirul Rofiq, Sejarah Peradaban Islam, (Yogyakarta: Nadi Offset, 2009), 
Drs. Samsul Munir Amin, M.A. Sejarah Peradaban Islam,(Jakarta: Amzah, 2009) 
Dr. Badri Yatim, M.A., Sejarah Peradaban Islam, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2000

2 comments: