Pengembangan Pendidikan Agama Islam: Reinterpretasi Berbasis Interdisipliner

Pengembangan Pendidikan Agama Islam

--- BUKU MURAH (ASLI bukan FOTOCOPY-AN/BUKAN BUKU BAJAKAN): " Buku MURAH BERKUALITAS hanya Rp.55.000,- (belum ongkos kirim) berjudul PENGEMBANGAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM: REINTERPRETASI BERBASIS INTERDISIPLINER (Yogyakarta: LKiS, 2015). Sebagai info harga buku ini di pasaran berkisar 70-90 ribu). Info lebih lanjut hubungi: 0856-3350-350 (11 digit)”---

Monday, December 10, 2012

BETERNAK LELE: ILMU DASAR DAN FOTO KOLAM LELE YANG SEHAT DAN IDEA


 Terima kasih, blog Banjir Embun telah dipercaya untuk digunakan sebagai referensi karya tulis oleh beberapa akademisi dan calon ilmuwan muda. Berikut puluhan BUKTI blog Banjir Embun mendapat kepercayaan masyarakat ilmiah (ilmuwan):

Buku A. Rifqi Amin (pendiri Banjir Embun) berjudul: 




BETERNAK LELE: ILMU DASAR DAN FOTO KOLAM LELE YANG SEHAT DAN IDEAL
Oleh: Anggota Tim Banjir Embun

Walaupun lele sangat menyukai kondisi air yang keruh dan tenang namun pada kenyataannya ikan lele sangat suka kondisi air yang jernih dan air yang segar (bukan jernih yang seperti air mineral atau air minum). Di sisi lain kadang kala lele menyukai aliran air yang tidak deras. Untuk lebih jelas ringkasnya maka saya akan memaparkan materi ini dengan singkat. Kolam dan ikan lele yang menyehatkan memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. Air; berwarna hijau muda (hijau yang jernih) sehingga lele bisa terlihat/transparan pada pagi hari, kondisi air yang tidak banyak kotoran ikan, air kolam tidak berwarna coklat, air tidak berbau menyengat, dan air memiliki kadar keenceran yang tinggi atau tidak kental. 2. Ikan; kondisi ikan berwarna cerah (berbelang hitam dan putih) dan terlihat jelas perbedaan antara bagian bawah tubuh ikan yang putih dengan bagian atasnya, intensitas dan kecepatan dalam berenang sangat tinggi, kumis lele (berjumlah 8) tidak layu, dan ikan lele saat diberi pakan memiliki respek yang cepat (berebutan satu sama lain). Ciri-ciri kondisi ikan lele yang tidak kondusif: 1. Ikan sering mengapung, moncong ikan terletak di permukaan air dan ekor terletak di bawah di mana posisi ikan tegak lurus/berdiri (bisa jadi juga karena kekenyangan), 2. Permukaan kulit ikan terlihat putih/pucat, 3. Ada gejala penyakit di permukaan kulit ikan, misalnya nampak warna putih seperti panu di sekitar moncong ikan, benjolan berwarna merah/putih seperti nanah di belakang sirip ikan, dan kumis lele yang putus atau layu.
Ingat dalam memelihara lele harus memperhatikan hal-hal penting di bawah ini:
1.     Ganti rutin air kolam setelah kondisi kolam berwarna cokelat dan terdapat partikel-partikel (kotoran Ikan) yang mengambang di air.
2.     Air yang dikuras minimal kurang 20% dari volume sebelumnya. Jangan sekali-kali menguras ikan maksimal 50% dari voleme sebelumnya sebab hal tersebut merupakan tindakan sia-sia karena tidak menyebabkan efek yang signifikan terhadap kejernihan air dan pengurasan tidak berjalan sesuai tujuan yaitu menjaga kebersihan air.
3.     Kolam ikan harus memiliki lubang pengurasan yang berada di bagian bawah yaitu di bagian lantai kolam, sebab kalau menguras memakai ember bisa menyebabkan ikan sters.
4.     Sortir ukuran ikan yang memiliki kesenjangan ukuran yang sangat besar, penyortiran bisa dilakukan saat melakukan pengurasan. Letakkan ikan yang paling besar di kolam lain.
5.     Jangan sekali-kali menguras dan menyortir ikan jika ikan baru saja diberi makan, sebab ikan bisa stress dan makanan ikan yang sudah ada dilambung bisa dimuntahkan.
6.     Untuk info lainnya silakan hubungi kami 085733494944


Ini adalah foto contoh air kolam ikan yang ideal:
(foto ini adalah foto koleksi Banjir Embun)























No comments:

Post a Comment