Judul buku Pengembangan Pendidikan Agama Islam: Reinterpretasi Berbasis Interdisipliner

Judul buku Pengembangan Pendidikan Agama Islam: Reinterpretasi Berbasis Interdisipliner
--- SELALU ADA YANG BARU DI BLOG BANJIR EMBUN: "Kami Mengucapkan Terima Kasih Atas Kunjungan Anda. Bila butuh bantuan atau ada pertanyaan silakan hubungi ke nomor 08563350350 atau kirim email ke: banjirembun@yahoo.co.id subjek: BanjirEmbun Menjawab”---

Thursday, January 16, 2014

Contoh Jenis Penelitian pada Tesis


    Jenis Penelitian

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Ingin contoh tesis secara lengkap? Jangan kuatir kami tahu keinginan anda, berikut ini adalah Menu lengkap dari:
           -----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kasus (case-studies) dengan pendekatan non-eksperimen yang juga dinamakan dengan penelitian deskriptif.[1] Karena penelitian kualitatif paradigmanya naturalistik maka teknik utama atau yang pokok adalah studi (kasus) lapangan, yang mana kebenaran didefinisikan bersifat inclutable.[2] Jenis penelitian studi kasus sangat unggul digunakan bila pertanyaan dalam penelitian berkenaan dengan how serta why dan bila peneliti hanya punya sedikit kesempatan atau peluang dalam pengontrolan peristiwa-peristiwa yang akan diselidiki, dan bilamana fokus penelitian berada pada fenomena kontemporer (kekinian) dalam kehidupan nyata.[3] Selain itu studi kasus berguna terutama dalam upaya pemahaman terhadap suatu problem atau situasi tertentu dengan amat mendalam, sehingga kasus dapat diidentifikasi dengan data atau informasi yang kaya.[4]  Oleh karena itu dalam penelitian ini digunakan prinsip untuk pemerkayaan data atau informasi yang relevan dengan fokus penelitian dengan cara penggalian sumber data secara mendalam dan menyeluruh sampai pada titik ujung atau puncak data.
Dari pernyataan tersebut serta realitas di lapangan maka jenis penelitian yang cocok digunakan dalam penelitian ini adalah studi kasus, yakni penyelidikan yang mendalam terhadap suatu individu, kelompok atau institusi (atau penelitian yang secara empiris dilakukan penginvestigasian fenomena dalam kehidupan nyata).[5] Yang mana ciri-ciri studi kasus adalah adanya sebuah  sistem yang terbatas yaitu adanya batasan waktu, batasan sesuatu yang dibahas, dan tempat.[6] Sebagaimana menurut Abdul Aziz S.R studi kasus merupakan suatu studi yang bersifat komperhensif, inten, rinci, dan mendalam yang diarahkan sebagai upaya penelahaan masalah-masalah atau fenomena yang bersifat kekinian.[7] Oleh karena itu hasil dari penelitian ini pun bersifat terbatas, yang sulit untuk dijadikan kesimpulan yang bersifat umum.[8]
Sedangkan bentuk-bentuk studi kasus ada tiga yaitu studi kasus intrinsik, studi kasus instrumental, dan studi kasus kolektif. Dengan demikian maka bentuk studi kasus yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi kasus intrinsik karena untuk pemahamahan secara lebih baik dan mendalam tentang kasus (keunikan, kelebihan, permasalahan, dan ketidak sesuaian) tertentu. Hal ini dilakukan karena ingin diketahui secara intrinsik suatu kejadian, keteraturan, dan kekhususan kasus pada lokasi. Dengan kata lain studi kasus ini dilakukan bukan didasarkan atau dipengaruhi (diintervensi) pada faktor eksternal lainnya.[9] Selain itu penelitian studi kasus cenderung dalam penelitian yang jumlah unitnya kecil tetapi berkenanan dengan kondisi-kondisi yang besar jumlahnya, juga adanya pengaruh subjektifitas yang sangat besar karena pemahaman peneliti terhadap pemaknaan kasus dan data-data yang diperoleh.[10]
Menurut Agus Salim tentang studi kasus dideskripsikan sebagai sebuah pendekatan terhadap kasus tertentu yang kemudian dipelajari, diterangkan, dan diintrepretasikan dalam konteksnya yang natural tanpa adanya intervensi dari pihak luar. Suatu studi kasus bisa diartikan sebagai metode atau strategi dalam penelitian, sehingga bisa dihasilkan suatu penelitian sebuah kasus tertentu. Salah satu syarat sesuatu dijadikan kasus yaitu dipenuhinya dua hal di antaranya spesifik dan memiliki batasan (brounded system). Dari pemaparan di atas maka penelitian ini digunakan jenis studi kasus tunggal dengan multi level analysis yaitu studi kasus tentang penyorotan perilaku individu atau kelompok individu dengan berbagai tingkatan masalah penting.[11] Oleh karean itu dapat disimpulkan tekanan utama dalam studi kasus adalah penggalian tentang mengapa individu melakukan apa yang dia lakukan serta bagaimana tingkah lakunya dalam kondisi dan pengaruhnya terhadap lingkungannya.[12]

Secara aplikatif studi kasus ini adalah pengkajian secara terperinci serta mendalam dari suatu ‘kasus’ tentang pelaksanaan sistem pembelajaran PAI di UNP Kediri. Dengan kata lain peneliti sebagai instrumen kunci bertugas pada penyorotan perilaku kelompok dosen, kelompok mahasiswa, dan kelompok pengelola kampus UNP Kediri yang punya keterkaitakan dengan sistem pembelajaran PAI. Lebih konkrit penelitian ini telah dilakukan pendalaman terhadap beberapa sub-sub kasus dari kasus utama yang terlebih dahulu telah ditemukan. Sub-sub kasus tersebut ditemukan seiring dengan perkembangan (pertumbuhan) dan dinamika data-data yang diperoleh di lokasi. Oleh karena itu sub-sub kasus tersebut digunakan untuk pengembangan teori atau gagasan yang telah ada. 



[1]Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik (Jakarta: Rineka Cipta, 2010), 121.
[2]Taufik Abdullah & M. Rusli Karim, Metodologi Penelitian Agama, Suatu Pengantar (Yogyakarta: Tiara Wacana, 2004), 113.
[3]Robert K. Yin, “Studi Kasus: Desain dan Metode,” dalam Case Study Research: Design and Methods, ed. M. Djauzi Mudzakir (Jakarta: Rajawali Pers, 2011), 1.
[4]Michael Quinn Patton, “Metode Evaluasi Kualitatif,” dalam How to Use Qualitative Methods in Evaluation, ed. Budi Puspo Priyadi (Yogyakarta: Pustak Pelajar, 2006), 23.
[5]Imron Arifin, Penelitian Kualitatif dalam Ilmu-ilmu Sosial dan Keagamaan (Malang: Kalimasada Press, 1996), 53.
[6]Herdiansyah, Metodologi Penelitian, 76.
[7]Abdul Aziz S.R, “Memahami Fenomena Sosial Melalui Studi Kasus,” dalam Analisis Data Penelitian Kualitatif, ed. Burhan Bungin (Jakarta: Rajawali Pers, 2010), 20.
[8]Trianto, Pengantar Penelitian Pendidikan, 165.
[9]Herdiansyah, Metodologi Penelitian Kulaitatif, 79.
[10]Sumadi Suryabrata, Metodologi Penelitian (Jakarta: Rajawali  Pers, 2011), 80-81.
[11]Agus Salim, Teori dan Paradigma Penelitian Sosial (Yogyakarta: Tiara Wacana Yogya, 2001), 93-95.
[12]Trianto, Pengantar Penelitian Pendidikan, 199.

0 comments:

Post a Comment