Tuesday, March 18, 2014

Resensi Buku: “Sistem Pembelajaran Pendidikan Agama Islam pada Perguruan Tinggi Umum"

Resensi Buku “Sistem Pembelajaran Pendidikan Agama Islam pada Perguruan Tinggi Umum"

 BUKU-BUKU KARYA A. RIFQI AMIN TERBEBAS DARI KEJAHATAN ILMIAH (UTAMANYA PLAGIASI)!!!



DOWNLOAD BAGIAN BUKU 

"PENGEMBANGAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM: REINTERPRETASI BERBASIS INTERDISIPLINER"

FORMAT PDF  >> di sini <<








Judul             :  Sistem Pembelajaran Pendidikan Agama Islam pada Perguruan Tinggi                                   Umum

Penulis          :  A. Rifqi Amin

Penerbit         :  Deepublish

Tahun Terbit :  Maret, 2014 (cetakan pertama)

ISBN               :  978-602-280-225-9

Ukuran           :  15,5 x 23cm, 161+xvi Hlm

Desain Cover:  Herlambang Rahmadhani

Penata Letak  :  Ika Fatria Iriyanti

Harga               :  Rp. 111.900,-

Kata Kunci    :  Sistem Pembelajaran, Pendidikan Agama Islam, dan Perguruan Tinggi                                  Umum

Link Terkait :  Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Gambar dan Tabel, Daftar Pustaka,                                   Glosarium,  Indeks, dan Sinopsis (isi link tersebut sama persis seperti yang                           ada di buku)

Peresensi      :  Tim Banjir Embun

Pemesanan  : Hubungi penulisnya A. Rifqi Amin di 08563 350 350 (11 digit) atau                                   langsung mengubungi penerbit di website ini:  Deepublish




Melihat gambar sampul buku ini disertai membaca judulnya maka dimungkinkan buku ini terkesan dogmatis, kaku, terkait dengan materi peribadahan saja, dan minim pengembangan ilmu pengetahuan. Dugaan tersebut sangat salah besar, bantahan tersebut bukan tanpa alasan. Sebaliknya buku ini telah merevolusi konsep pengembangan PAI (Pendidikan Agama Islam) yang masih jalan di tempat (mandek), sehingga menyebabkan minim lahirnya ilmuwan, pejabat, tokoh masyarakat, pendakwah, dan kaum profesional lainnya yang perilakunya benar-benar dilandaskan pada nilai-nilai agama Islam. Kelalaian gagasan tentang pengembangan PAI selama ini adalah belum membangunkan semangat dan motivasi generasi Islam untuk mengembangkan ilmu pengetahuan. Dengan kata lain selama ini PAI masih terlalu sibuk untuk mengurusi bidang keakhiratan dengan melepas urusan keduniaan. Inilah yang menjadi horor bagi kaum pragmatisme dan kapitalisme baik secara makro maupun mikro dan secara individu maupun kultur sosial. Lebih mengerikan lagi PAI dianggap hanya bisa menidurkan dan menenangkan hati masyarakat pada kenikmatan batin yang semu di tengah-tengah kemelaratan dan kekacauan sosial. Dan tentu pada beberapa kasus kenikmatan tersebut tak akan bertahan lama sehingga pada akhirnya manusia akan menempuh jalan pintas, menghalalkan segala cara, dan melanggar nilai-nilai keislaman yang ada pada PAI itu sendiri.

Pendidikan Agama Islam selama ini masih diidentikkan dengan sesuatu yang horor, sebuah permasalahan yang tak menarik untuk didiskusikan, dan menjadi beban bagi yang mempelajarinya. Ditambah lagi apabila materi, tujuan, strategi, dan evaluasi yang digunakan dalam pembelajaran PAI tidak jelas, tidak tepat sasaran, tidak bisa diterapkan, dan tidak membawa manfaat secara langsung bagi masyarakat. Inilah penderitaan yang terjadi pada sistem pembelajaran Pendidikan Agama Islam. Oleh karena itu diperlukan formula atau cara baru agar bagaimana kajian tentang agama Islam yang tercakup dalam PAI bisa bernilai fungsi bagi masyarakat. Sebagaimana telah dijelaskan dalam buku ini tentang pengembangan PAI pada Perguruan Tinggi Umum (PTU) yang bisa mengemban nilai manfaat dan berfungsi secara langsung bagi masyarakat. Dengan kata lain, buku ini berusaha mentransformasikan sebuah ide baru dan segar tentang bagaimana agar mata kuliah PAI bisa dijalankan dengan sebuah konsep “universalisme” sebagaimana sifat keuniversalan agama Islam itu sendiri.

Dalam buku ini secara tersirat penulis membuat konsep dan memotivasi kepada mahasiswa sebagai calon ilmuwan dan profesional di bidangnya untuk senantiasi mendekatkan diri kepada Allah SWT. Banyak jalan yang ditempuh untuk mendekatkan diri kepada-Nya, tentu salah satunya adalah melalui jalan ilmu (sains). Dengan bertafakur (berfikir, meneliti, dan mengembangkan) maka diusahakan manusia bisa menemukan keagungan Tuhannya. Oleh karena itu, sebagai cara untuk menemukan hal tersebut maka buku ini secara tidak langsung menyarankan agar mahasiswa Islam menggunakan metode pemahaman terhadap ayat kauliyah (wahyu/al Quran) dan kauniyah (tanda-tanda pada alam) dengan titik tekan yang berimbang. Bagaimanapun juga akal manusia itu terbatas dalam memahami ayat kauniyah (alam semesta beserta isinya) oleh karena itu diperlukan ayat kauliyah (wahyu) untuk memantapkan hati manusia. Serta kemampuan maupun presepsi manusia tidaklah sama satu sama lain dalam memahami ayat kauliyah, oleh karena itu dibutuhkan ayat kauniyah yang “empiris” sebagai sarana manusia untuk mendekatkan diri pada-Nya. Dengan kata lain penulis sebenarnya ingin mengajak untuk menjalin Ukhuwah Islamiyah (kerukunan antar umat Islam) yang didasarkan pada satu tujuan. Tidak lain adalah agar bagaimana semua golongan, organisasi, dan kelompok umat islam (yang satu sama lain presepsi tentang pemahaman wahyu berbeda) bisa bersatu dan rukun dalam bingkai pengembangan IPTEK (penyamaan presepsi tentang pemahaman ayat kauniyah).

Sedang untuk Dosen PAI, buku ini secara tidak langsung menyarankan beberapa hal secara teknis maupun konsep tentang bagaimana agar dari proses mata kuliah PAI bisa dilahirkan sosok mahasiswa Islam yang bisa menjadi manusia paripurna (insan kamil). Sosok yang sempurna pada urusan dan bidang keduniaan serta sempurna pada urusan akhirat secara imbang dan saling mendukung satu sama lain. Dalam pembahasannya secara teknis dalam buku ini dijelaskan bahwa untuk melahirkan sosok mahasiswa Islam yang paripurna (lengkap/komplit) tersebut dibutuhkan materi, tujuan, strategi, dan evaluasi mata kuliah PAI yang humanis (memanusiakan manusia). Di mana penjelasan tersebut diuraikan secara mendalam walupun tidak terlalu komperhensif. Selain itu dari segi kritikan terhadap pembelajaran PAI pada PTU penulis tidak hanya “menghajar” Dosen PAI saja, bahkan bisa dikatakan secara tidak langsung penulis memihak pada Dosen PAI. Namun juga mengkoreksi pihak-pihak yang ikut bertanggung jawab baik secara langsung maupun tidak langsung terhadap kesuksesan sistem pembelajaran PAI. Salah satunya yang dijadikan sorotan penulis adalah pihak pengelola kampus yang dituding tidak serius dalam pengapresiasian dan  pengembangan (peningkatan) kualitas Dosen PAI.

Dari permasalahan tersebut maka seakan penulis menggambarkan sebuah konsep dan teknis yang canggih dalam mengembangan sistem pembelajaran PAI pada Perguruan Tinggi Umum (PTU). salah satu idenya adalah membentuk forum dosen PAI pada satu lembaga PTU yang punya kekuatan, hak, dan kewajiban yang sama dengan forum dosen mata kuliah lain. Di mana secara konsep keilmuan forum ini bisa terintegrasi dengan kosep ilmu dari Dosen mata kuliah lain. Penulis juga menjelaskan secara detail bagaimana tugas, fungsi, kedudukan, dan  mekanisme dari pemanfaatan terhadap forum Dosen PAI tersebut. Digambarkan dari forum tersebut tidak hanya sebagai ajang kumpul, temu kangen, dan ajang formalitas belaka. Namun punya fungsi teknis dan tugas nyata untuk pengembangan PAI pada perguruan tinggi umum. Inilah harapan besar yang digambarkan oleh penulis bahwa persatuan dan kerukunan Dosen PAI dalam mengembangkan PAI sangat diperlukan.

Buku ini cocok digunakan oleh para mahasiswa, dosen, ilmuwan, dan para peneliti yang sedang fokus dalam pengkajian tentang bagaimana konsep ideal pengembangan PAI pada Perguruan Tinggi Umum. Sebab konsep PAI di jenjang pendidikan tinggi (PTU) dengan konsep di jenjang pendidikan menengah (SMP dan SMA) maupun jenjang pendidikan dasar (SD) sangat berbeda. Bahkan untuk konsep PAI antara jenis pendidikan umum dengan jenis pendidikan keagamaan misal Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI) juga perlu dibedakan. Walaupun demikian semangat serta tujuannya harus sama dan setara yaitu sama-sama melahirkan generasi unggul dalam ilmu pengetahuan dan teknologi yang dilandaskan pada nilai-nilai agama Islam. Namun masih minim ditemukan literatur (referensi) tentang konsep pengembangan PAI pada PTU yang terbaru (terkini) dan sesuai dengan kebutuhan zaman sekarang di temui di perpustakan, toko buku, dan media massa. Dengan kata lain, buku yang fokus dalam pembahasan tentang konsep ideal PAI pada PTU secara holistik masih sedikit, yang banyak beredar adalah buku tentang kritikan dan konsep yang melangit (normatif) pada PAI di mana tidak membawa nilai manfaat secara langsung bagi masyarakat luas.

Kelebihan buku ini adalah konsep dan cara penerapannya dijelaskan dengan sistematis dan mudah untuk dipahami serta terdapat ide-ide penerapan yang banyak luput dari kalangan akademisi. Selain itu buku ini dijelaskan dengan tidak berbelit-belit, tidak boros kata, dan digunakan kalimat yang sederhana serta efektif. Dengan demikian sebenarnya buku ini sangat cocok dibaca oleh siapapun, bahkan oleh kalangan non akademisi sekalipun. Kelebihan lain adalah pembahasan tentang “Sistem pembelajaran Pendidikan Agama Islam” dan seputar “Perguruan Tinggi Umum” yang dibahas secara komplit dan detail. Contohnya ada sub bab yang membahas secara mendalam tentang “Pengertian Perguruan Tinggi Umum” yang sulit ditemukan pada buku lain. Serta ada pembahasan-pembahasan lainnya yang bersifat baru, walupun secara presentase jumlahnya tidak dominan, maka pembahasan tersebut silakan Anda cari dan temukan sendiri dalam buku ini. Ciri khas (jika dibandingkan dengan kebanyakan buku) lainnya dalam buku ini adalah dibahas dengan gaya bahasa formal (walaupun tidak semuanya formal) dan ilmiah, terdapat catatan kaki (footnote), terdapat glosarium, indeks, dan daftar gambar serta tabel.

Sedang kelemahan buku ini yaitu masih belum tuntasnya pembahasan secara holistik (komperhensif) dari sebagaian sub-sub bab tertentu. Dengan kata lain apa yang dibahas masih merupakan konsep umum yang perlu dikembangkan dan diperinci dalam ranah praktik. Mungkin penulis menginginkan supaya ada penulis lain yang mengisi dan melengkapi dari kekosongan atau kekurangan lengkapnya buku ini. Atau bisa jadi karena buku ini adalah hasil konversi dari tesis yang penelitiannya dilakukan pada akhir tahun 2012 hingga pertengahan tahun 2013 maka pembahasannya pun juga dibatasi sesuai dengan fokus permasalahan tesis tersebut. Oleh karena itu, ini merupakan tugas dan tanggung jawab anda yang mempunyai kapasitas dan kapabilatas dalam bidang pembengembangan PAI untuk melengkapi dan mengisi kekurang lengkapan dari pembahasan buku ini.

Saran lain bagi anda dalam mebaca buku ini adalah sebelum anda membaca isinya maka hendaknya terlebih dahulu untuk membaca halaman “Kata Pengantar” secara keseluruhan dengan pelan-pelan dan sabar. Setelah itu kemudian dilanjutkan dengan membaca daftar isi dan mengekplorasi seperlunya isi buku (mencari poin yang diperlukan secara kilat). Kata pengantar biasanya diabaikan oleh para pembaca, namun kadang kala dalam kata pengantar itulah pembaca akan bisa mengenal dan memahami penulis, tentunya didukung dengan halaman “biodata penulis” di akhir buku. Bukankah ada pepatah yang menjelaskan “Tak kenal maka tak sayang.” Bagaimana Anda akan ‘menyayangi’ buku ini jika terlebih dahulu Anda tidak mengenal penulisnya dan mengetahui maksud ditulisnya buku ini. Hal penting lain dalam “Kata Pengantar” adalah ada beberapa saran dan pernyataan yang penting dari penulis, salah satunya memaparkan tentang bagaimana struktur isi buku serta bagaimana kiat-kiat membaca buku ini secara efektif.

Dari semua penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa Buku ini hadir tidak hanya sebagai bahan bacaan di waktu luang dan untuk pengisi longgarnya rak-rak perpustakaan maupun toko buku. Melainkan dibuat guna menjadi bahan referensi (rujukan) karya tulis yang berkaitan dengan “Sistem Pembelajaran Pendidikan Agama Islam” dan seputar “Perguruan Tinggi Umum.” Dikatakan patut dijadikan referensi karena buku ini diterbitkan oleh penerbit yang kompeten dan fokus dibidang pendidikan. Serta buku ini ditulis oleh seorang yang fokus dalam pengembangan PAI baik secara formal maupun dunia nyata di lapangan. Di mana jenjang pendidikan penulis linier (S1 dan S2 fokus pada bidang Pendidikan Agama Islam) dan buku ini hasil konversi dari Tesis terbaik dengan nilai Sempurna (A+) dari 49 wisudawan. Oleh karena itu, sepatutnya anda membeli, memiliki, membaca, dan menghayati isi buku ini sebagai inspirasi kehidupan anda di masa depan... Selamat menikmati buku baru ini...

8 comments:

  1. hebat kak rifqi, mksh ya kak dah kbr2 lewat sms, trus smangat

    ReplyDelete
  2. Salut kagem pak Rifqi, selamat berkiprah untuk masyarakat

    ReplyDelete
  3. resensinya terlalu kepanjangen mas bro....

    ReplyDelete
  4. sip sip sip dr Mr. FELIX

    ReplyDelete
  5. saya sudah baca buku tersebut di perpus UMM...

    ReplyDelete
  6. Salut.... Terus Berkarya Pak Rifqi (Y)

    ReplyDelete
  7. Bagus juga...

    Kunjungi juga situ jual buku sunnah di sini...
    Buku-bukunya berkualitas dan insya Allah isinya shahih dan bisa dipertanggungjawabkan...

    ReplyDelete
  8. lu semua isis memang anjing biadab, kurap.. hayo hadap hadapan dengan NU dan Banser NU... Tengik pengecut!.. Lu jahil, gua gunting

    ReplyDelete